Friday, March 6, 2009

Makasih Bi , masakannya mantap !

dapur- santri Ini kisah kenakalan seorang santri dipesantren . seperti diriku ini . dulu tuh , udah biasa saling ngerjain temen sesama santri . ya habisnya itu udah jadi tradisi sih . termasuk mencuri barang atau makanan milik temen sendiri . tapi jangan salah paham dulu , disamping itu sudah terbiasa namun cara ngambilnya ga’ kaya’ maling2 pada umumnya yg harus tengah malem dan ga’ ada yg tahu .

tapi kalau dipesantren tempatku ngga’ gitu . dilakukan dg alasan bales dendam dan dengan cara dilakukan rame2 antar temen kamar . jadi Cuma si korban aja yg ngga’ tahu . dan yang paling penting adalah ending-nya yg bagus . ujung2 nya pasti mengaku rame2 dan dapet deh maaf dari si korban .

nah sekarang aku ceritain kisah menarik-ku . aku tuh dipesantren masak sendiri dg 4 temen yg saling patungan . jadi jika kita dapet kiriman uang , maka sebagian kita jadikan satu untuk dibuat belanja beras dan bumbu2 lainnya . belanja sebanyak mungkin agar mencukupi minimal 15 hari kedepan . nah saat ini , persediaan beras kita masih ada tapi untuk lauk pauknya itu yg habis . wah masa’ kita Cuma makan nasi aja ? gimana rasanya atuh ? anyep kali ye . . .

jadi malem tuh ke 3 temenku pada mikir , apa lauk-nya ? . pusing deh . semiskin inikah kita ? oh no . . . sepertinya kita laya’ deh dapet bantuan dari pemerintah daerah bila perlu pusat atas kasus kekurangan pangan ini . hehehe . lha iya to ? ini kan bisa dikategorikan bencana kekurangan pangan ? ( ga’ segitunya kali bi ) .

nah disaat kita semua pada bingung mikirin lauk sedang perut kita laper banget , akhirnya aku inget temen akrabku beda komplek kamar yg pernah makai berasku tanpa ijin aku dulu . itu sih dulu . namun saat itu dengan entengnya dia ajak makan aku rame2 dan berakhir dg pemberitahuan serta permintaan maaf pd-ku atas pemakaian berasku itu . asem ! mereka sambil ketawa-ketiwi lagi ! . namun itu semuanya ga’ ada masalah apa2 . dan akupun ridha kok . itulah dunia santri yg penuh kekurangan dan jauh dari berkecukupan dan mewah2-an .

kita lanjutin yah ceritanya . . .

Yah , begitu aku inget temenku itu , langsung aku lihat lemari kecil tempat bahan bahan masakannya . setelah aku buka rame –rame dg ke-3 temenku terbukalah pintunya . terlihat lengkap banget persediaannya . bahkan ada daging ayam lagi meski Cuma dikit . akhirnya kita sepakat ambil daging dan bumbu2 seperlunya . hehehe ..

dasar miskin nih . singkat kisah , kita masak ayam itu dan kita buat kuah-nya yg agak banyakan dikit biar jadinya mencukupi . setelah semuanya mateng , temen2 pada ngga’ sabar ingin makan . namun aku larang karena aku bilang begini :

“ eit ! jangan makan dulu . sabar ! kita panggil sa-amin ( pemilik daging dan bumbu yg kita curi itu ) ikut makan bersama kita . tapi jangan dikasih tahu dulu apa yg telah kita kerjakan sampai makan-nya dah selesai “ .

akhirnya temen2-ku pada nurut . mereka cari tuh si-amin . dan akhirnya ketemu deh .

“ min , lagi ngapain ? “ kata temenku .

“ nih , lagi betulin bolpein yg aga’ bengkok . ada apa ? “ . Tanya amin .

“ yuk ikut makan bareng , tuh si-abi dapet rizky lumayan . yuk ke-dapur “ .

“ bener nih ? nah gitu dong sesekali ngajak kita makan “ .

dengan senangnya si-amin langsung meletakkan bolpoin-nya dan langsung ikut sama teman2 . tapi , jika dipikir-2 temen-temenku canggih juga ya ? kok gitu ? . iya , ekspresi wajah2 mereka itu loh yg ga’ ketara banget . hingga membuat amin yakin kalau undangan itu ngga’ ada unsur merugikan dirinya . wah salut . . .

tiba-lah si amin dan temen2 ketempat memasak . sedang aku disitu sedang menyiapkan segalanya .

“ wah bi , lagi banyak uang ya ? gitu dong “ . kata amin menyapa aku .

“ iya dong , makanya aku tasyakkuran dg ngundang kamu “ . jawabku .

“ lho , ko Cuma aku yg di-ajak ? yang lainnya mana ? “

“ huh cerewet banget sih ?! . mau apa ngga’ ? tinggal makan aja pakai ribut “ .

“ iya iya … oke deh , gimana ? sudah bisa mulai ? .

mulailah kita makan bareng malam tuh . meski seadanya . dengan lahapnya kita menyantap makanan itu . kenyang deh . dan semua terlihat legah dan kenyang . terbukti mereka sama pegang perutnya masing2 dan tak jarang dengan mengeluarkan kentut berkali-kali dg macam2 suara dan nada ( kaya’ paduan suara ya ? ) .

nah sekarang tinggal satu masalah yg harus diselesaikan . temen2 pada pakai isyarat mata agar aku yg nyelesaikan masalah ini . aku pun paham . dan ku dekati si-amin .

“ eh min , jangan pergi dulu . gimana makanannya tadi ? “ tanyaku pada amin . dengan tanpa merasa dirugikan , amin menjawab dg mantap :

“ wah , sip bi . masakannya sedep banget . dagingnya juga empuk . kapan2 undang aku bi . lumayan buat ngurangi jatah . makasih bi hehehe “ .

“ beres min . . . tapi kita semua terima kasih banget juga sama kamu min . berkat kamu kita semua terhindar dari bencana kelaparan “ .

“ lho kok bisa ? emang kenapa ? “ . Tanya amin heran .

“ iya . tadi tuh sebenarnya daging ayam dan bumbunya punya kamu “ .

“ yaah , sial kamu bi ! sama aja dong tadi itu aku yg tasyakkuran . bales dendam kok g’ bilang2 . . . awas kamu bi “ .

jawabnya dg ketawa ngakak . akhirnya aku minta maaf dan dia pun tanpa dimintai maaf sudah terlihat ridha kok . legah lah hatiku .

tau apa yg terjadi selanjutnya ? . . .

pencurian demi pencurian beras dan bumbu terus berlangsung antara kelompokku dan kelompok amin . tapi ya terjadi begitu aja tanpa adanya jengkel , dendam atau apapun . balas dendam berlanjut . ah dunia santri yg polos dan penuh ke-ikhlasan . dan ending seterusnya adalah kita antar kelompok akhirnya bergabung jadi satu hingga sampai akhir . hingga sekarang para temen2 kalau inget tuh peristiwa pasti pada ketawa . ah indahnya dunia pesantren .

thanks – abi .

1 comment:

eits ! tunggu dulu dong ... kan blom nulis coment ya kan ?! ayo diketik coment-nya ye

KISAH MBAH SHOLEH SEMENDI DAN MBAH FATAH SEGOROPURO

Dulu , sesama habaib jawa apabila sudah berkumpul atau bertemu pasti tak lepas dari yg namanya becanda ala kyai . dan trad...